Skip to content →

Pengalaman pertama menjadi pemakalah di PITABIPA 3

Whuooowww gilaaak!

Abstrak yang iseng-iseng kukirimkan ke panitia beberapa waktu lalu diterima sebagai salah satu pemakalah di PITABIPA 3 bok! Wiiih kembang-kempis lah hidung ane, pengen lompat-lompat saking bahagia dan noraknya, hahahay maklum ini pertama kalinya aku submit abstrak makalah dan diterima, padahal sempat minder juga sama tulisanku yang receh dan remeh banget ini. Dag dig dug euuy, bayangin gimana ya besok pas presentasi, grogi g yaa, gimana kalau ada yang nanya trus aku ga ngerti gimana jawabnya, hahaha berbagai bayangan mengenai hari H sudah berkelebat di kepalaku.

Sebenarnya bukan iseng juga sih niatnya, karena semester ini aku harus mulai mengumpulkan kredit poin untuk mengurus kenaikan pangkat menjadi AA alias Asisten Ahli. Syarat-syaratnya banyak ciin, selain jam mengajar, pengabdian masyarakat, juga harus ada makalah yang diterbitkan di prosiding nasional/internasional dan melakukan penelitian. Fiuhhh, jadi dosen ternyata rempong yess hahahaa *ga ada waktu lagi buat ngedrakor, hiks!

The Drama

Fiuuuh, sebenarnya ada sedikit drama sih waktu aku kasih tau bapaknya Uways kalau abstrakku diterima dengan semangat membara empat lima dan aku pengen ikut ke Jakarta, eee langsung di smash aja dibilang aku ga boleh pergi ninggalin Ainan yang masih bayi. Hmm langsung dah semangat ane mengkerettt dan menciut kayak balon dikempesin. Ya sudahlah, pikirku sebagai istri yang sholehah maka aku harus menuruti suami dan segala larangannya. Walau sampai beberapa hari berikutnya mukaku cemberut kayak kulit jeruk purut, mood bener-bener bete sebete-betenya, ngomong cuma seperlunya padahal biasanya merepet panjang lebar. Hatikuuuu terlukaaaa, jiwaku teraniayaaa…*sigh

Mendekati deadline kumpul naskah lengkap, aku pun memberanikan diri lagi ngomongin hal ini ke bapaknya Uways, ya negosiasi lah dengan baik-baik, kepala dingin dan terbuka biar bisa dicari win-win solutionnya. Eeee masiiih aja diketusin, gimana sih punya perasaan ga masak mau ninggalin bayi seharian? Well, actually aku udah come up with the solution ya, jadi proposalku adalah aku tidak akan menginap hanya berangkat pagi hari first flight dan pulang dengan last flight, stok ASI juga bakal aku banyakin jadi Ainan tetap bisa minum susu seperti biasa. Toh, sudah ada bu Iwan yang jagain. Pleasee laaahh, mbok ya kasih kesempatan kali ini, tolooong ijinkan aku pergii suamikuuu šŸ™ šŸ™ duh pokoke udah mangkel tingkat dewa waktu itu pas belum dikasih lampu ijo juga.

Ya sudahlah, mungkin belum rejekiku untuk melebarkan sayapku ke ibukota. Elus dada dan tarik napas dalam-dalam aja lah supaya ikhlas walau berat rasanya. Hadehh…sabar ya mak!

Eee beberapa hari setelahnya, tiba-tiba bapaknya Uways bersuara “Aku punya ide” katanya, sighh aku dah nyinyir aja ide apaan sih paling juga sama aja kayak kemarin-kemarin. “Sayang boleh pergi tapi ga usah nginep, gimana?” Hiiiiihhhhh pengen tak cubitin rasanya, lhaaa kemarin gue kan udah ngomong begindang, kepriwe sih??

Walaupun dongkol akhirnya aku happy juga karena diizinin pergi dan ikut acara PITABIPA 3 di UNIKA Atmajaya. Makasiiih yaaah sayaaangg, U know me so well! Lovee youuu, mmuach2!

Ouyeaaah, Jekardah akuu dataaang!

Kerempongan Hari H

Malam sebelumnya aku tidur cukup larut karena masih persiapan ini itu, membaca lagi paperku beserta referensi-referensinya. Pukul 10 malam aku paksakan mataku untuk terlelap tapiiii tetap aja ga bisa merem pules bok! Hahaha jantungku rasanya deg-degan ga karuan bayangin besok gimana. Alhasil jam 2an aku baru bisa lelap *padahal aku harus bangun jam 4 lho! Jam 5 kurang harus sudah otewe ke bandara karena boardingnya jam 5.30 pagi. Huooowww superr bangetttt lah yauuww jam segitu biasanya ane masih molor bok! Beruntuung, jam 4 pagi bapaknya Uways udah bangun, masakin air panas trus bangunin aku *yangmana mataku masih aja berat buat melek. Akhirnya jam 4 lebih seperempat aku bangun, mandi, subuhan lalu siap-siap aku sempetin sarapan nasi daripada nanti pingsan di jalan. Akhirnyaa jam 5 aku udah siap tapi masih nyoba nawarin ainan mau mimik dulu ga sebelum tak tinggal. Ee dia malah ogah-ogahan gitu, yawes mamak tinggal dulu ya sayang! Pamitlah sama bapaknya Uways trus cuzz ke bandara. Brrrrr ademeeee rek! Subuh-subuh dah menjemput matahari.

Sesampai di bandara ngepas banget jam setengah 6 kurang seperempat, masih ada waktu lah buat leha-leha di waiting room sambil celingukan nyari bu Arik dan mas Dede dari UNY katanya janjian satu pesawat. Pas lagi bingung gitu tiba-tiba ada yang manggil, “Sini mbak!” haha, akhirnya ketemu bu Arik, tapi mas Dede masih belum keliatan juga. Duh, mana udah mau boarding lagi. Kucari-cari lah ke seluruh penjuru, eee ketemu juga dia lagi sibuk mantengin leptopnya di pojokan. Kusamperin lah “Asssalamualaikum, mas Dede gimana kabarnya?” Hahaha, lama banget ga ketemu, oya mas Dede ini salah satu senior debatku dulu, sering banget lomba barengĀ  dari tingkat nasional sampe ke WUDC Thailand. Bedanya dia sering menang, aku seringnya kalah. Wkkkk

Menjemput asa di Ibukota

Alhamdulillah perjalanan lancar, ga ada delay dan kita sampai di Bandara Halim pukul 7 pagi. Huowww takjub dengan diriku sendiri, biasanya nih jam 7 masih nongkrongin ibu sayur di kompleks, rumpi-rumpi pagi sama ibu-ibu and tentunya masih pake daster kebangsaan dong ya! Ini udah nyampe ibukota aja pake jas, rapi, bawa laptop, beuuuh macam wanita kurir aja nih gw, wkkk!

Udah semangat membara ya, begitu masuk dan duduk manis di taksi tetiba dihadapkan kenyataan pahitĀ  kalau pagi-pagi adalah waktunya maceeettt di jalanan ibukota. Jiaaaah, ya udin, kamipun bertiga duduk manis menikmati pemandangan ini, mas Dede sibuk dengan presentasinya, bu Arik main candy crush di hapenya dan aku memandang ke luar jendela sambil takjub dengan perjuangan orang-orang di luar sana. Taksi pun masih merayap pelaaaan seperti siput, padahal jarak dari bandara Halim ke Unika cuma 10 km lho di google maps, tapiiii butuh waktu 1,5 jam untuk sampai ke lokasi. Hwew! Sesuatu banget yak!

Here I am!

proudtomyself *norakyoben hahaa

Sampai di gedung Unika Atma Jaya pas banget jam 8.30, langsung deh kita menuju ke lantai 14. Bu Arik komen ehh kamu ngerasa balik ke kampus di China ya tan! Hahhaa, iyaa lha wong mahasiswanya sipit dan berkulit putih semua disini. Duh ngiri deh ama bu Arik yang bentar lagi bakalan ngajar ke Jerman, ikuuut buuu! Mungkin nunggu anak-anaknya gede dulu kali ya kayak bu Arik baru daftar program ngajar di luar lagi. *Yakale bakalan diizinin pede banget lauu

Beuuuh sampai di venue langsung dahh kopdar cantiik sama beberapa kenalan, taraaaa soo excited bisa ketemu lagi sama bu Yogi, dulu beliau adalah kepala KUI Politek Jakarta, dekat dengan beliau waktu sama-sama ikut pameran pendidikan di Hatyai dulu. Orangnya super hebooh ciiin, dan awet mudaaa. Gilaa ga nyangka ya anaknya udah pada gede-gede semua, kalau jalan sama anak-anaknya lebih mirip kakak adek deh xixixi. Kami pun bercipika-cipiki dan tak lupa selfieeehh

Bu Yogi mirip artis siapa cobaa hahhaa
partner in crime, bu Arik

Beliau-beliau tersebut sudah sangat senior dan mumpuni di bidangnya yak, pengalaman ngajar sudah berpuluh-puluh tahun tapi masih keliatan muda yaak? Tanya rahasianya kenapa coba. Nah gueeh, apaalah atuh baru resmi jadi dosen setahun ini, pengalaman mengajar juga masih belum seberapa, ilmu masih sangat cetek, kalau dibandingin mereka aku bagaikan sisa rempeyek lebaran di kaleng khong guan, wkkk.

The one and only, Pak Dwi!

Nah, ajaib banget nih tau-tau dicolek dari belakang “Halo tan” sapa pak Dwi sambil menyunggingkan senyuman khasnya. Beuuuh, sontak dong gue kaget ga ngerti kok bisa ketemu pak Dwi disini. Liat aku shock tambah seneng lah pa Dwi semakin lebar ketawanya, Huahahaha pa Dwi kan liat surat tugas kamu tan, makanya tak susul kesini” Duileeee, segitunyaa

Fyi Pak Dwi itu dosenku yang paling ciamik, ga cuma ngajar aja di kelas aja tapiĀ  beliau memotivasi, membukakan pintu dan juga membimbing jalanku sampai akhirnya aku berada di titik ini. Makasih pak sudahĀ  menginspirasi! You are AWESOME! Hahaha someday aku pengen banget jadi dosen yang menginspirasi dan dekat dengan murid-muridku, ga cuma cuap-cuap aja di depan kelas. Yo yoo semangat!

The Plenary Session 1

Setelah pembukaan acara dan pidato dari ketua panitia dan juga perwakilan rektorat UNIKA ATMA Jaya tibalah ke sesi utama yaitu plenary session yang pertama akan diisi oleh Prof Dr. Emi Emilia selaku kepala PPSDK, Badan Bahasa. Materi yang disampaikan beliau adalah tentang “Menjadi Guru BIPA yang Profesional”. Dengan logat sundanya yang kental beliau dengan tegas dan lugas menyampaikan bahwa untuk dapat menjadi seorang pengajar BIPA yang profesional maka wajib memiliki kompetensi guru sebagai berikut: 1) Kepribadian, 2) Sosial, 3) Profesional, 4) Pedagogi or kemampuan mengajar yang bagus. Kemudian jenis pengetahuan yang harus dimiliki adalah sebagai berikut : 1) Faktual (Harus tau yang diajarkan apa, kurikulum, dsb), 2) Konseptual (unsur-unsur kebahasaan, jenis-jenis teks), 3)Prosedural (cara membuat bahan ajar, memilih, mengadaptasi, tahap-tahap pengajaran, assesment dsb), 4) metakognitif

Nahh problemnya di lapangan masiiih banyak Guru BIPA yang terjun bebasss, konsep keBIPAannya masih kurang, cara mengajar masih kurang, pemahaman tentang standar kompetensi masih belum memadai, belum mahir membuat RPP, Assesment dan kurang dapat memilih dan mengadaptasi bahan ajar. Nahhh ntu die permasalahannya ya prof *ane ngacung dah wkkk maklum masih newbie

Trus gimana caranya meningkatkan profesionalisme Guru BIPA neh? Bisa dilakukan dengan lima cara yaitu; 1) membaca, 2) meneliti, 3) mengikuti lokakarya (seminar), 4) mengikuti pelatihan, 5)kuliah lagi!

Sepanjang ceramahnya beliau, banyak banget yang ketawa lepas karena joke-jokenya lucu banget, wkkkk pembawaannya santai, gokil tapi serius euuy! “SITU SENYAM-SENYUM APA SUDAH MENGERTI?? Wkkkk

The Plenary Session 2

Lanjut ke acara berikutnya yaitu pemaparan dari Dr. Luciana M.Ed dekan Fakultas Pendidikan Bahasa Unika Atma Jaya dengan presentasinya yang berjudul “PEMBELAJARAN BIPA; MENEMBUS BATAS LINGUISTIK DAN BUDAYA” Beuuuh baca judulnya aja udah bikin merinding, bakalan berat nih bahasannya. Berangkat dari kesempatan dan tantangan BIPA untuk memenuhi pasar pragmatis akademik Internasional, kebutuhan BIPA tak hanya di bidang pendidikan saja tapi sudah merambah ke ranah sosial, politik, ekonomi dan budaya. Siapkah kita? Ibu Lucy sangat miris dan prihatin dengan kenyataan bahwa masih banyak dari kita yang tidak bangga dengan bahasa Indonesia, masih banyak orang tua yang tidak mengajarkan bahasa Indonesia kepada anak-anaknya tapi malah bangga kalau anaknya bisa berbahasa Inggris dengan fasih. Jangan sampai Bahasa Indonesia TIDAK MENJADI TUAN di hati atau negeri kita. Bagaimana kita mau menggaungkan bahasa kita ke seluruh penjuru dunia tapi kita sendiri tidak bangga menggunakannya?

Next, ibu Lucy mengangkat kesadaran metalinguistik dalam pembelajaran BIPA karena beliau melihat ada problem yaitu belum hadirnya nilai instrinsik yang menjiwai bahasa dan kultur Indonesia seperti nilai yang menggema layaknya bahasa Itali, Perancis, Cina, Jepang, dll. Bagaimana mengajarkan bahasa Indonesia yang memiliki jiwa? Bagaimana membawa bahasa Indonesia yang berbalut budaya?

Kembali lagi kepada kesadaran metalinguistik dan kesadaran interkultural bahwasanya budaya tidak pernah statis dan pembelajaran budaya dan bahasa secara kritis dan melekat pada konteks. Memang pada dasarnya akan ada pemisahan dua aspek budaya (budaya pengajar dan pemelajar) namun pemahaman budaya dan bahasa dapat bersifat cair, frakmen, hibrid, dan emergent (lahir dengan sendirinya). Sehingga lahirlah kesadaran interkultural setelah dapat bernegosiasi dan bermediasi dengan budaya.Intinya adalah bagaimana caranya membawa konteks dalam pengajaran.

Contoh : ketika pemelajar menanyakan kepada kita “Kenapa orang Indonesia suka sekali bertanya, mau kemana? sudah makan belum?’ Jangan dijawab dengan “ooo itu sudah budaya kami, mohon dimaklumi dan dimengerti ya!” Its big no..no…kita tidak perlu meminta mereka atau memaksa mereka untuk maklum karena memang bukan areanya tapi bukalah area untuk diskusi bagaimana membawa bahasa Indonesia yang berbalut budaya. Jadi pertanyaan-pertanyaan tersebut bisa dimasukkan sebagai sapaan, tidak hanya “apa kabar” tetapi bisa juga “Selamat pagi, apa kabar, sudah makan belum?”

Fiuuhh beratttt cuuuyy

Now, Its My Turn!

Dua sesi pleno selesai dan tibalah untuk sidang pararel, saya mendapat jatah untuk presentasi pada sidang pararel yang kedua pada pukul 13.00 seusai istirahat. Sesi ini saya masih bisa bergabung di ruangan lain untuk melihat presentasi dari para pemakalah lain. Judulnya keren-keren dan wow bingits! Sayang ga bisa lihat semuanya ya.

Well, setelah menunggu cukup lama akhirnya sampailah giliran saya. Presentasi sebelum-sebelumnya dahsyatt semua karena pemakalahnya sudah mumpuni dan cukup lama menggeluti dunia pengajaran, pas nyampe sayaaa ngeeek ngoook ngoook. Geje banget sumpah! Hahaha awalnya sih bisa ya membuat para penontonnya sedikit tertawa dengan opening yang saya ceritakan, tapiiii makin ke tengah makin kaku dan ga bisa menguasai audience jadi kelihatan seperti bosan dan garing, aduuuh somebody please help me! Daaan sampai sesi tanya jawab pun in the end ga ada lhoo yang tanya *Horeeee Prok prok prok! Aduhh malu bangetĀ  berasa presentasiku crappy banget. Tapiii ada yang menyelamatkanku dengan nyeletuk “Yaaa kalau ga ada yang tanya, saya aja deh yang tanya” Hahahaha, its pak Dwi! Thankyouuu for saving my life, sir! Wkkkk..

Nah, setelah selesai pararel, kami pun kembali ke ruangan utama untuk mendengarkan sesi berikutnya yaitu pemamaparan dari beberapa alumni mahasiswa asing yang belajar BIPA di Indonesia dilanjutkan dengan presentasi Prof Funada dari negeri Sakura. Sayaaang saya ga bisa ikut sampai akhir acara karena harus otewe ke bandara pukul 5 sore untuk ngejar pesawat, takutnya macet di jalan karena ini weekend. Sooo saatnya untuk berpisah dengan semuaaanyaaa

 

bersama para wanita hebat, ki-ka; bu Eni dari UNPAD, bu Yogi, bu Liliana dari UNJ, belakang ada bu Sari dan bu Arik. Terima kasih semuaaa, sampai berjumpa lagi di lain waktu dan kesempatan.

SALAM BIPA!

Published in BIPA life as lecturer

2 Comments

  1. Ooo.. Intan dosen BIPA, toh? Ah keren ^^
    Aku panggil nama aja ya gpp biar akrab šŸ˜€
    Pak Dwinya baik banget ya, mudah-mudahan nanti beneran bisa jadi dosen seperti beliau ^^

    • adminutama adminutama

      haaai mba Della, makasih kunjungannya dimari. haha Iyaaa mbaa aamiin makasih doanyaa, xixi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*