Skip to content →

Wake Up, Make Up and Show Up!

Okelah saya akui dulu memang ga pernah melirik  make up sama sekali, karena prinsip saya seperti quote dari Marilyn Monroe di atas “Smile is the best make up a girl can wear!”. Naaah salah pemahaman kayaknya saya ini, jadi saya memaknainya kalau cewek tu tampil natural aja ga usah pake me’ap segala kan tinggal senyum aja udah cantik! Jiahahhaa, pede banget yak! Pokoknya kalau mau pergi cuma pakai pelembab, bedak tipis lalu pake lipstik itu-itu aja yang dipake sampai lepas landas.  Pengennya tampil necurel gitu yak ga usah menor-menor, eee tapi berapa jam kemudian udah ‘kluwus’ lagi tu muka karena kena keringat, bedak luntur, lipstik juga udah kena sapu makanan. Mana flek dan komedo dan bekas jerawat merajalela pulak,  masih bisa cuek sayah. Bodo amaat muka-muka gue juga.

Itu yang saya pikirkan dulu. Egois banget yak? Coba saya memposisikan orang lain yang melihat dan berhadapan dengan saya yang seenaknya itu. Kesannya kok tidak menghargai diri sendiri, dan ujung-ujungnya orang lain juga kena kan. Liat kita udah sepet matanya, orang juga jadi kurang respek ke kita karena penampilan yang sebodo teuing itu tadi.

Thats me for almost the rest of my life, ya almost 30 years kayak gitu aja. Untuuungnya siih kagak bau badan, huahaha jadi masih punya teman dan sahabat yang mau dekat-dekat sama saya. Aduh coba deh kalau muka ga terawat, penampilan serampangan, punya masalah BB lagi! Aduh, the end lah tamat riwayat kalau gitu mana ada yang mau dekat-dekat sama kita? Hiii…amit-amit 🙂

Namun khirnya di suatu titik saya ingin berubah. Ya ga drastis banget sih cuma lebih ingin menyenangkan diri sendiri dengan mempermanis wajah dan penampilan. Hari pertama saya memakai lipstik ronggeng berwarna merah cetar adalah hari pertama memeriksakan kehamilan yang kedua. Waktu itu saya janjian dengan Mila dan Mas Arif, saya menunggu mereka di bawah pohon persimpangan ba po. Entah kesambet apa waktu itu saya memakai lipstik merah menyala dan bedak sedikit tebal (pakai foundation gitu, biasanya pelembab doang), memakai tas backpack ungu imut daaan bersepatu boot warna merah juga.

Beuuuuh bisa kebayang reaksi Mila dan Mas’e waktu melihat saya, shock! Tapi setelah itu mereka memberikan apresiasi dan pujian. Nah! Gini lho mbak, penampilannya enak dilihat, padu padannya oke, wajah juga terlihat fresh dan cerah. “Ini pasti bawaan si bayi ni, aku yakin anaknya pasti cewe mba’e, 100 persen!” Ujar Mila sambil manggut-manggut yakin dengan ramalannya.

Sejak saat itulah, saya makin rajin nonton tutorial make up, review-review kosmetik dari para beauty blogger. Saya mengamati bagaimana cara berdandan untuk pemula, mulai dari make-up simpel sehari-hari, buat kondangan, dan look-look yang lain. Transformasi lain yang paling revosulioner adalah saya mulai belajar bikin alis! Huahaha gila ga tuh, udah 30 tahun ga pernah kepikiran tuh coret-coret alis. Kurang kerjaan banget sih pikir saya dulu. Sekarang? Jangan ditanya! Alis adalah koentji itu prinsip saya 😛

Oya, ini adalah look saya untuk wisuda anak-anak UAD di GXUN. Ini udah wow banget dandannya buat saya waktu itu yak, maklum beginner. Pakai alas bedak dan alis segala, jilbab juga dimodel ala-ala gitu. Duuh, bumil centilnyaaa:)

Semakin kesini, saya semakin terobsesi dengan make up. Pokoknya kalau ada produk terbaru terutama lipstik yang cantik-cantik warnanya dan direview bagus oleh para beautyblogger, pasti saya langsung beli! *intip koleksi lipstik yang bejibun. Padahal ujung-ujungnya yang dipakai ga semuanya, itu-itu aja yang jadi favorit.

Trus, saya juga sering diminta sama sahabat saya, mb Tita yang juga owner butik kain jogja untuk jadi model baju-bajunya. Bahkan, belakangan mb Tita belajar makeup di beberapa MUA dan saya didaulat jadi modelnya juga! Haha lumayan laah, jadi percobaan tak apa yang penting aku jadi tampil cantik 🙂

Ini adalah beberapa foto hasil coretan tangan mba Tita dan mb Desty sebagai mentornya. Saya baru paham, kalau les make up, gurunya ngajarin di muka sebelah kanan dan muridnya nanti bisa niruin praktek langsung di sisi wajah model satunya.

Here we goo, mamak intan yang awalnya seperti upik abu kini jadi cantik jelita. Hmm jangan ditanya teknik make-upnya yak, prosesnya puanjaaang dan ribet! Mulai dari bikin alis, eyeshadow, nempel bulu mata, contouring, shading, semuanyaaa dikerjakan dengan sangat detail dan rapi. Benar-benar seni nih, ibarat orang melukis yang menggoreskan kuasnya di wajah manusia. Gilaaa, keceee beuuud!

 

But, the bad news is …

Hahhaha, sekarang kalau mau keluar ribeeet, yang alis belum oke lah, eyeliner belum sama lah, endebre-endebree. Tobaaat…

 

Published in beauty My thought Uncategorized

2 Comments

  1. Widiii.. Mamak2 jaman now nih mbak intan.. Hihiii..
    Q malah sebaliknya mbak.. Q jaman s2 gila bener sm make up, aplg menjelang wisuda.. Beuuhh.. Sekarang q malah lbh pengen simple & natural.. Skrg agak risih sm lipstick warna cetar.. Padahal dulu pede bener.. Hihii.. Dan rasanya capek diribetin sm make up, & dulu sempet ga pede kalo blm alisan.. Kalo sekarang udh bodo amat, mau alisan mo kagak.. Kecuali kondangan atau acara ya.. Hehee..
    Selamat bereksplorasi mbaakk.. Pegang dompet kenceng2.. Hihii

    • intan rawit sapanti intan rawit sapanti

      Hahaha lhaa kebalikan sekarang, aduh tapi miftah mah udah cakep dan bagus kulitnya jadi pede-pede aja kan make-up seadanya. Hahhaa tapi emang bener sih jadi rempong hidup kalau udah ketergantungan ama make-up. Ni ku pelan-pelan told to myself that its okay to go out without doing my brows! Hahhaa bodo amaat laaah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*