Skip to content →

Lyfe without Instagram?

Hidup tanpa instagram itu berat, Dylan!

Kamu ga akan kuat!

Biar aku aja

Well, yeah sejujurnya seminggu semenjak memutuskan untuk men-delete app instagram, saya menginstallnya lagi! Benar-benar tujuh hari tanpa buka instagram sebenarnya sih bikin saya agak sedikit lega, tapiiii kok masih kerasa hampa ya? Berasa masih sakau gitu, masih aja mikirin teman-teman pada ngapain ya, ada kabar terbaru apa, gimana update artis-artis Korea yang saya follow, ada yang follow or komen ga, etc. Dan akhirnya karena ga tahan penasarannya saya install lagi di hape. Dan taraaaa! Ga ada sih komen terbaru atau follower baru, wkkk! Yailah, ngarep banget sih 🙂

Hari-hari berikutnya saya merasa B aja sama instagram, ga yang kayak dulu. Tiap selow buka feed, scroll sampai bawah, atau kepoin foto-foto liburan sampai kepoin spoiler drama-drama koriyah. Sehari mungkin cuma tiga kali, pagi kadang upload foto sama tulis caption. Siangnya buka lagi trus cek-cek ada yang komen ga *eh ga ada dong! Wkkk, trus sore sama malam sebelum tidur masih buka lagi scroll-scroll feed. Instastory juga jarang-jarang. Lumayaan berkurang kan!

Tapiii, entah kesambet apa berapa hari setelah itu saya uninstall lagi IG dari HP saya. Semacam bosen gitu pengen ngereset hidup aja, masak iya sih hidup saya mau gitu-gitu aja dikontrol sama instagram. Tingkat kecanduan saya udah yang tiap pagi tu mikirin hari ini posting apa ya, captionnya gimana, trus balas komen si itu gimana, endebre-endebre. Bangun pagi sampai mau tidur lagi pokoknya harus mantengin IG, berasa ada yang kurang aja gitu kalau belum buka. Ya Allaaah, ampuni hambamu yang satu ini waktunya habis bukannya buat beribadah malah sibuk instagraman!

Eh, jadi gimana nih?

Ya sudah untuk meyakinkan diri sendiri, saya akan membuat list Pros and Cons Lyfe Without IG ajah

Cons

  1. Tidak bisa update status/instastory teman-teman (mereka lagi apa, hari itu makan apa, ada peristiwa penting apa di hidup mereka, lagi liburan ke mana) — *Ini update apa kepo sih? Hahah..
  2. Tydak bisa update status/instastory diri sendiri! Nah ini yang berat saudara-saudara! Kayak udah otomatis ajaa gitu, lagi makan apa rasanya pengen foto atau instastori, lagi nonton apa di instastory, lagi pake baju apa, lagi ngerjain apa, duh pokoknya semua hal pengen saya bagikan di IG saya dan saya pengen semua orang melihatnya! Hadehh, parah banget!
  3. Tydak ada hiburan yang menyenangkan dengan melihat foto-foto kece bertaburan di feed.
  4. Tydak bisa terkonek dengan komunitas baru atau orang yang hanya kenal di sosmed esp blogger, writer, artis, etc.
  5. Sumber inspirasi memasak jadi berkurang karena seringnya lihat video memasak di IG
  6. Tidak bisa lihat potongan-potongan adegan drakor favorit, atau lihat spoilernya
  7. Tidak bisa posting foto yang saya pikir ini menarik.
  8. Kehilangan referensi (kuliner, drama korea, ootd, liburan, dsb)
  9. Yah berasa hampa aja siih..
  10. Trus foto yang kece di hape dianggurin? Jiaaah…

 

Pros

  1. Tanpa instagram sepertinya saya lebih menghargai waktu saya dengan diri saya sendiri. Waktu makan ya lebih menikmati makanan tanpa harus disambi nginstastory atau balesin komen. Waktu jalan-jalan juga bisa lebih menghayati situasi dan kondisi yang saya lihat tanpa harus ribet megang hape.
  2. Lebih banyak waktu dengan keluarga, pas main sama anak ya benar-benar main dan be present for them. Ga dikit-dikit cekrak-cekrek atau instastory.
  3. Habis masak ga ribet atur properti, atur lokasi foto yang ga kena cahaya, endebre-endebre. Laper bisa langsung makan! Hoho
  4. Lebih melihat ‘big picture’ dari lingkungan sekitar.
  5. Tidak ngoyo dan merasa hidup ini seperti kompetisi. Aduh, si itu habis liburan ke sana, kapan nih aku bisa ke sana? Wah si anu habis makan itu kayaknya enak nih, kudu nyicip juga! Banyak lah pokoknya, i know you can relate lah ya
  6. Jadi ga terlalu obsesif sama hape. Sudah jauuuh berkurang intensitas ‘dikit-dikit foto’, ‘bentar-bentar buka feed’
  7. Bisa ngobrol dengan teman lebih intens. Bisa lho saya ga pegang hape kalau lagi ketemuan. Tapiiii ga semua teman saya bisa lepas dari hapenya. Duh, ngehe banget ga siiih kita udah all out dan benar-benar hadir buat mereka tapii kita dikit-dikit dikacangin sama hape mereka. Hmmmm…
  8. Bisa lah nyari sumber inspirasi lain seperti di Pinterest, dan WOW! Saya terkagum-kagum dibuatnya, semuanyaa ada! Mulai dari bahasa Inggris, tips-tips gardening, DIY, cooking, home decor pokoknya semua lengkap! belum lagi video-video singkat life hack-nya buzzfeed. Beuuh penuh inspirasi, TOP!
  9. Kadang-kadang masih buka facebook untuk melihat kabar teman-teman, atau ngiklanin sesuatu. (FB udah duluan detoxnya, dan it works loh! Sekarang udah jarang banget, buka FB cuma di browser dan seminggu bisa dhitung berapa kali doang.
  10. Hemat banyak waktu! Iyalaah, milih foto buat diposting aja berapa lama, belum edit sama nulis captionnya. Itu belum balesin komen juga yak! Hahhaa…

 

And yessss, here I am! Proudly say that I’M OKAY WITHOUT INSTAGRAM! Horeeee….berkurang lagi sumber toxic dalam hidup.

So, this is my social media detox. What’s yours? Dare to try?

 

 

Published in My thought Precious moment Social Media Detox

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*