Skip to content →

Train to Bandung

Holaaa semua!

Apa kabarnya nih, ga kerasa sudah bulan April aja ya di tahun 2018 ini. Time flies like an arrow ya? Serius loh, ga kerasa blas! Apa kabar wishlist yang sudah dibuat berderet-deret di awal tahun ya? Apakah ada yang sudah terlaksana? Hihihi, kok mendadak amnesia.

Well, resolusiku tahun ini sih simpel aja sebenarnya, pengen lebih banyak piknik bareng keluarga. Iyaa emang sih anak-anak masih kecil dan pastinya rempong jaya kalau bawa mereka jalan jauh. Tapi sampai kapan harus menunggu? Apa iya sih harus nunggu anak-anak besar dulu baru bisa diajak jalan? Jangan-jangan besok kalau sudah besar mereka lebih milih jalan sama teman-temannya dibanding kita sebagai orang tuanya? Ga keren ah! Atau mereka pasti akan sibuk dengan aktivitasnya sendiri. Emak sama bapaknya dikacangin deh, ih ga mau kan?

Ya udah akhirnya kita putuskan untuk memulai trip jauh di akhir bulan kemarin, kebetulan pas banget ada hari kejepit hari Jumat jadi hari Kamis kita bisa izin kerja. Trip kali ini kita putuskan untuk pergi ke Bandung dan start naik kereta malam Malabar dari Jogja hari Rabu Malam lalu kembali ke Jogja minggu malamnya.

Pesan tiket keretanya udah satu bulan sebelumnya loh! Hahaha, takut keabisan soalnya. Lumayan sih dapat tiket kereta ekonomi lumayan murah.

Horeee, naik kereta api! Uways bersorak sorai kegirangan pas tau mau naik kereta api. Well, ini perjalanan kedua naik kereta buat Uways tapi yang pertama untuk Ainan. Sempet horor sih gimana nanti kalau di kereta rewel, nangis jerit-jerit atau tantrum ga jelas. Alhamdulillah, selama di jalan cuma sebentar rewelnya. Bisa tidur juga dengan lumayan nyaman, walau emak bapaknya ikhlas tidurnya serampangan, tekuk sana, tekuk sini ga jelas bentuknya.

Berhubung pesan tiketnya sudah jauh-jauh hari via online, kita dapat nomor kursi 1A, 1B dan 1C tepat di sebelah pintu dan toilet. Buahaha, agak bau-bau semriwing gimana gitu sih awalnya tapi alhamdulillah gerbongnya sudah ada AC jadi kalau pintunya ditutup ya ga bau. Cuma agak berisik aja sih soalnya banyak orang bersliweran bolak-balik ke toilet. Tapi bersyukur juga lho, penumpang di 1D ga ada jadi bisa lumayan bebas kita pakai semua. Untuk tiket pulang sengaja pesan 4 kursi untuk kami sekeluarga biar leluasa duduknya. Ga kebayang kalau harus sharing sama penumpang lain, kasihan si Ainan nanti space tidurnya bisa berkurang.

Itinerarynya gimana nih, Mak?

Awalnya siih saya nyusunnya perfect banget lah ya, secara ga mau rugi sudah jauh-jauh datang dari Jogja naik kereta jadi pengennya semua obyek wisata yang lagi ngehits pengen dilihat dan didatengin. Tapi dalam kenyataannya, eng ing eng, bubar jalan! Hahaha, ya iyalah kami sebagai orang tua ga boleh egois harus lihat kondisi anak-anak gimana ga boleh terlalu diforsir.

Gila emang Bandung sekarang ya, banyak banget tempat kece dan cakep-cakep untuk wisata keluarga. Jaman dulu saya cuma tau Ci-Walk sama Tangkuban Perahu aja, eh sekarang dong semakin banyak pilihannya.

So, setelah diskusi panjang lebar di kereta untuk mematangkan itinerary, akhirnya kami putuskan ke beberapa tempat ini : Kawah putih, floating market, farm house, boscha, alun-alun kota, gedung Sate dan gedung KAA lalu C-Walk.

Amazing Trip with Malabar Eco-class Train! Yeay

Kebayang ga sih jaman dulu naik kereta itu sesuatu yang menyeramkan, gimana nggak. Gerbong kelas ekonomi udah panas, penuh dengan asap rokok, setiap kali kereta berhenti langsung berhamburan para pedagang asong dan tukang minta-minta, mana penumpang juga pada sembarangan tidur di lantai gerbong beralaskan koran. Ih, pokoknya kalau ga kepepet ga bakal naik kereta! Begitu pengalaman saya saking traumanya.

Eh, sekarang udah beda jauuuuuh! Gila yaaa walau kelas ekonomi tapi gerbongnya bersiiih, sejuuk karena berAC di setiap sudut. Tak ada lagi pedagang asongan yang berebut masuk ke dalam gerbong yang menjajakan dagangannya. Trus ajaibnya, tiduran di lantai gerbong sekarang juga dilarang! Buahaha, apalagi buat yang berani merokok di gerbong. Siap-siap aja diturunin di stasiun berikutnya! Nyiahahhaa… *tapi tetep aja sih orang-orang keluar gerbong buat merokok kalau pas keretanya berhenti.

 

Amazing Trip with Malabar Train to Bandung

Ready to go! *Still wait for my midnight train on 11.30 in Tugu train station, Jogja
Ainan first trip by train experience, so excited!

Enjoy the view 

Hal yang paling saya suka kalau naik kereta adalah melihat-lihat pemandangan sekitar. Well, saya ga bisa baca buku di kereta karena bisa pusing, saya juga ga bisa lagi dengerin musik lama-lama kayak jaman muda dulu. So, kalau lagi ga ngantuk mending saya menikmati pemandangan yang indah di luar sana. Subhanallah, di luar sana terlihat hamparan sawah yang hijau, deretan pepohonan yang rimbun, dan deret-deret pegunungan yang luar biasa indah. Plus langitnya berwarna biru menggoda:* aaah siapa yang ga jatuh cinta dibuatnya?

 

Majestic view of West Java
enjoy the view

Anak-anak pada rewel ga?

Banyak pertanyaan yang dilontarkan orang tua dan mertua waktu kami kabari sedang dalam perjalanan ke Bandung. Emang bisa tidur di kereta? Nangis ga? Rewel ga? endebre…endebre…maklum aja ya cucunya masih piyik-piyik kok dibawa jalan jauh jadinya mereka sedikit khawatir.

Alhamdulillah selama perjalanan kemarin bisa terkondisikan dengan baik, kita dapat tempat duduk hadap-hadapan dan bisa leluasa mengatur tempat duduk maupun tempat tidur anak-anak. Awalnya dipangku, lalu setelah terlelap mereka kita posisikan seperti ini. Lhaa emak sama bapaknya trus tidur dimana?

Nahh, kadang saya selonjoran di tengah-tengah, iyaa di lantai gelesotan sambil jagain Ainan. Bapaknya duduk nyempil di pojokan sambil mangku kepala Uways. Lumayan sih bikin pegel, tapi ga masalah buat kami selama anak-anak bisa tidur dengan nyaman.

Well, masih berharap sih semoga suatu saat kereta api Indonesia bisa punya gerbong khusus yang ada tempat tidurnya buat kereta malam seperti di negara-negara lain. Ya biar enak tidurnya gitu, ga kerasa tau-tau udah nyampe aja! Aamiin pokoknya maju terus kereta api Indonesia!

How the kids sleep on night train

Horeee, after 8 hours we arrived in Bandung Station.

Pesawat berangkat pukul 12 kurang dikit dari Jogja dan sampai di Bandung pukul 8 pagi. Alhamdulillah, selamat datang Bandung! Here we come…

Ga pake mandi, ga pake istirahat dulu kita langsung cuz ke Ciwidey menuju kawah putih bersama mobil yang rental yang sudah kami pesan beberapa hari sebelumnya. Kenapa ke Kawah Putih dulu? Iya soalnya tempatnya paling jauh, sekitar 2 jam dari kota *kalau ga macet.

Bandung Family Trip
Amazing Trip with Malabar Train, Thank You KAI!

Overall, kami semua suka dan enjoy dengan perjalanan kami di kereta 🙂 Recommended banget buat para keluarga kecil yang ingin pergi berlibur, opsi yang bijak daripada nyetir mobil sendiri. Super laaaf deh dengan KAI, maju terus yaa!

*Cerita perjalanannya bersambung ya!

Stay tune!

 

With love,

D’Kusuma

Published in Bandung Trip Family trip Indonesia Kereta Api Precious moment Traveling

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*