Skip to content →

Quality Time Bersama Keluarga di Cantya Hotel, Jogja

Haloo sobat noteslicious!

Apa kabar nih, gimana puasanya? Masih kuat kan yaa, hmm ga kerasa ya bulan ramadhan tinggal sebentar lagi. Tetap semangat beribadah yaa!

Btw saya mau sharing nih cerita staycation kami kemarin di hotel Cantya, Jogja. Jadi ceritanya sudah lama banget  pak suami kasih saya voucher menginap plus voucher spa  di Cantya Hotel, kira-kira bulan Maret lalu katanya sih buat hadiah ulang tahun saya *uhuk! Duileee romantisnya bapak Manda :* Nah, karena ga sempat terus adaa aja agenda pas weekend, terpaksalah akhir minggu kemarin benar-benar kita sempetin staycation. Iyaa soalnya vouchernya akan expired tanggal 10 Juni 2018 jadi harus cepat-cepat dipakai.

Yah, puasa-puasa staycation? Emang enak?

Eh, ternyata asik-asik aja loh!

Honestly saya ga expect too much ya from this hotel, secara belum pernah dengar nama hotel ini dan belum pernah juga berkunjung ke sini. Jadiii ya gitu deh, saya persiapannya juga asal-asalan. Biasanya packingnya lengkap dan teliti sesuai dengan itinerary yang disusun. Santai banget. Saya bahkan ga bawa baju renang, cuma bawain baju renang anak-anak buat jaga-jaga, kaca mata renang juga ketinggalan, baju ganti juga sedapatnya. “Ah paling biasa aja”,  batin saya waktu itu.

Eh, ternyataaaaaa saya salah besar!

Walaupun termasuk dalam budget hotel, tapi dalamnya kece parah gaes! Memang dari luar terkesan mungil, pas masuk ke dalam ternyata fasilitasnya oke bingits! Swimming poolnya cakep, bersih dan terawat. Di sampingnya ada ruangan gym yang lumayan luas dan peralatannya yang super lengkap *bahkan sekelas hotel Santika ruang gym-nya cuma seuprit loh, lewat lah kalau dibandingin sama di Cantya. Serius!

Trus yang paling buat saya kagum itu desain interiornya yang bertema tokoh-tokoh wayang kulit Jawa. Nama kamarnya bahkan menggunakan nama tokoh-tokoh wayang, yangmana banyak yang terasa asing di telinga saya. Kemarin saya dapat room 132 Dewi Rekatawati, baru dengar rasanya dengan nama ini. Uways dan Ainan pun tidak sabar langsung menuju kamar yang kami pesan. Lumayaan lho dapat superior room untuk dua hari – setelah saya check di traveloka ratenya berkisar di 300-375rb/night lho! Eh kata pak suami dia cuma beli vouchernya 500rb untuk dua malam plus masih ada bonus spa di Gendhis Royal Spa. Loveee youuuu suamikuh! Tau aja istrinya suka pijit, apalagi gratisan.

Lorong Kamar Hotel Cantya

Entah kenapa saya selalu appreciate banget sama hotel-hotel yang mengangkat tema-tema tradisional seperti ini, jadi selain mencari keuntungan mereka juga mempromosikan kearifan lokal yang dimiliki kebudayaan Jawa. Di setiap sudut terdengar alunan gendhing-gendhing Jawa yang mengalun merdu dan meneduhkan jiwa. Rasanya adem dan sejuk dengarnya, berasa flashback lagi ke masa-masa kuliah dulu waktu main gamelan sama teman-teman di Gendhing Bahana.

Okay, penasaran kan penampakan room-nya kekgimana, jeng…jeng…

Simple and Cozy room 

Superior Room, Cantya Hotel
Superior Room, Cantya Hotel
Kasur empuk yang memanggil-manggil raga yang rapuh *ishh wkkk

Kamarnya bersih, dah mirip hotel berbintang lima lah yaa 🙂 cuma dalam ukuran yang lebih mini. Kamarnya ngepas lah untuk kasur, bathroom, sama lemari. Fasilitas di dalam kamar oke juga, ada AC, TV walau bukan TV kabel, trus lemari buat gantung-gantungin baju di pojokan. Oya masih ada meja sama kursi juga plus kaca di pojok ruangan. Overall saya suka dengan konsep kamarnya, kasurnya bersih dan empuk tentunya yaaa bikin  pengen tidur seharian! Haha..

Here we goo, the bathroom!

Fasilitas air hangat buat saya adalah fasilitas wajib ada kalau mau staycation, asik aja gitu sebelum tidur mandi pakai air hangat dengan shower. Beuuuh tidurnya bisa enak banget kalau badan bersih dan hangat. Kebiasaan pas tinggal di China sih, suka mandi tengah malam sebelum tidur pakai shower air hangat. Semua pegal-pegal di pundak seketika lenyap waktu mandi pakai shower! Itulah kenapa saya juga suka banget mandi di bawah air terjun, berasa dipijitin aja gitu pundaknya, xixixi *ga nyambung yes.

Small yet Beautiful Pool of Cantya Hotel

Cantya Hotel Swimming Pool
Cantya Hotel Swimming Pool
My future 🙂

Nyeseeeel kagak bawa baju renang, sis! Cuma bisa ngeliat anak-anak asyik main air sama bapaknya. Hiksss, makanya lain kali jangan underestimate sama sesuatu yang baru dulu kalau belum tahu. Bersangka baiklah jangan suudzhon dulu, lesson learned pokoknya. Next time kalau staycation swimsuit wajib dibawa, okehh sekarang nongki cantik aja di pinggiran pool sambil bengong. Hahaha kasian deh …

Gym Center

Gym Center

Oemjiii, entah dari tahun kapan wishlist jadi anak gym belum terlaksana. Niat hati pengen punya body semampai, perut rata, lengan dan paha yang kenceng eeeh niat doang ga ada eksekusinya. NATO banget sih lo, cita-cita pengen langsing tapi hobinya nyemil, makan dua piring. Hadehh…dasar emak-emak. Kalau perutnya mbleber, lengan berkibar-kibar dan punya paha gede suka ngeluh, tapi disuruh workout adaa aja alasannya! Yang inilah, itulah, wess jan..

Aniwei kayaknya jadi member gym di sini oke juga, lumayan affordable menurutku. Bisa bayar per visit or jadi member bulanan. Ada harga diskon loh kalau joinnya couple atau rombongan, *sori leafletnya ilang jadi ga bisa nyantumin informasi lengkapnya.

Nikmati Sensasi Perawatan ala Putri Raja di Gendhis Royal Spa

Gendhis Royal Spa
First time experience spa di hotel

“Ini mb, bajunya diganti pakai kimono ini ya, sama ini pantiesnya” ujar si mbak sambil menyodorkan kimono dan sebuah bungkusan kecil. What?? Ganti panties? Duh sori saya rada shock soalnya ini pengalaman pertama spa di hotel. Kemarin-kemarin baru sekali sih nyobain spa di salon langganan, tapi ga ada tuh disuruh ganti celana dalam. Wkwkwk…ndeso tenan. Ya udah manut aja lah, ganti baju dan ganti pantiesnya juga. Btw pantiesnya rada aneh bahannya bukan dari kain, tapi ga tau juga itu apa, mungkin yang sekali pakai ya. Baru  kali ini pakai soalnya jadi rada takjub. Setelah itu si mbak masuk lagi ke spa room, dan mempersilakan saya untuk merendam kaki di tempat yang sudah disediakan.

Woooowww, kapan ya terakhir kali rendam kaki pakai air hangat? Hmmm…udah lupa. Nyaman banget, hangat dan rasanya rileks menjalar ke seluruh tubuh. Apalagi ditemani alunan gendhing-gendhing yang mendayu-dayu dan aroma terapi yang enak wanginya.

Setelah berendam beberapa saat, kaki saya pun diangkat dan dibilas sama mbaknya. Duh rada rikuh juga sih sebenarnya, ga enak sama mbaknya jadinya kikuk gimana gitu. Ga bakat jadi princess yang selalu dilayani kayaknya, hahaa maklum mental upik abu. Habis itu saya dipersilakan untuk naik ke tempat tidur sama diminta lepasin kimononya plusss lepasin bra juga. Whats?? Gilee masak telenji di depan orang? Haduuuuh….andweee…

Eh tapi ternyata ada triknya biar kita ga malu, jadi walaupun berhadapan sama mbaknya, dia ternyata ga ngeliat kok, malah dia ngejembrengin kain jarik panjang sampai nutupin mukanya. Habis kita selesai ngelepas kimono dan bra, langsung badan kita ditutup sama kain jarik. Hmmm ademm, enak banget sebenarnya pakai kain jarik. Jadi ingat simbah uti yang dulu selalu pakai kain, memang enak sih dipakai, adem di kulit.

Next, kita bakalan merem melek dipijitin dari ujung kepala sampai ujung kaki. Pijitane muanteppp! Kalau kurang keras bisa request, totalitas lah mijitnya. Oh, ternyata gini rasanya massage di hotel. Bikin ketagihan, tapi kalau tiap minggu bisa jebol juga isi dompet. Kagak nutup gajinya, sis! Hahaa, udahlah pijit di mbok langganan biasa aja di rumah pake GPU, wkkk.

Well, sebenarnya voucher saya itu mungkin ke traditional massage yak bukan spa, wkkk. Ternyata paket spa lebih komplit dan pastinya lebih mahal. Banyak paket yang bisa dipilih, gokilnya di sini juga ada paket special untuk  pasangan yang lagi berbulan madu loh! Biar tambah mantapz ya kan bikin adeknya, xixixi *ups

 

Pros and Cons Staycation

Btw,  masih banyak lho orang yang menganggap staycation itu cuma buang-buang dan hambur-hambur uang. Terutama ortu sama mertua pasti bakalan merepet dari Sabang sampai Merauke kalau tau kami nginep di hotel lagi. “Ngapain sih di hotel? Numpang tidur doang kan? Tidur aja bayar 500rb? Mahal amat!” endebre…endebree…

Bahkan masih banyak juga yang menganggap kami kurang kerjaan dan terlalu foya-foya. But, hey mereka ga tau ya kalau kami benar-benar saving supaya bisa staycation seperti ini. Misal satu semester sekali pasti kami rencanakan, misalnya butuh budget sekitar 600-700rb maka per bulan kami akan benar-benar sisihkan dana untuk ini. Tentunya dengan melakukan pengiritan di pos-pos lain. Well, mahal dan murah sih memang perspektif masing-masing ya, ga bisa disamaratakan ke semua orang. Menurut kami sih walau mahal tapi worth  lah, kami bisa numpang tidur di kasur nyaman yang harganya mungkin puluhan juta, mau berenang tinggal nyebur, mau ngegym tinggal ngesot, apalagi kalau yang nyediain breakfast. Beuh, lumayan bisa makan enak. Jadii, staycation itu ga cuma tidur di hotel aja yaaa, banyak kegiatan yang bisa dilakukan. Bahkan beberapa hotel sudah ada perpustakaannya jadi bisa baca-baca juga.

Keuntungan lain dari staycation adalah benar-benar bisa enjoy dan having quality time sama keluarga. Setelah setiap hari ditinggal sibuk bekerja dari pagi hingga petang, ketika staycation kami bisa ‘membayar hutang’ waktu yang telah terbuang bersama anak-anak. Bisa puas main, ketawa, tidur siang, sampai ciumin anak-anak selama 24 jam nonstop itu rasanya luar biasa untuk working parents seperti kami.

Selain itu, kami juga pengen kasih memori indah dan bahagia untuk anak-anak. Ketika mereka besar nanti, yang diingat bagian senang-senangnya main dan jalan-jalan sama ortunya bukan masa kecil yang menyedihkan karena ditinggal terus sama ortunya yang terlalu sibuk sama pekerjaan.

Gitcyuu sih, menurut pendapat kami.

Kalau kalian suka staycation juga ga gaes?  Share dong cerita-ceritanya 🙂

 

 

Published in Family trip Hotel Review Ngapain aja di Jogja Precious moment Traveling

6 Comments

  1. Ah langsung masukin Cantya Hotel ke list staycation nih mbak. Makasih sharingnya. Aku paling mupeng yang spa, dan sudah pasti aku juga bakalan ndeso karena sudah lama sekali enggak dipijet sambil relaksasi. Hihihi.

    • intan rawit sapanti intan rawit sapanti

      iyaa mbaa, kapan2 ku juga mau ke sana lagi, aniwei thanks udah mampir ya mbaa:) Salam kenal lhoo

  2. Aaahhh mba intan, baca ini buat aku jdi pengen ke jogja..kadang kalo pas liburan nginep di hotel yg bagus itu rasanya gak pengen kemana2, cuma pengen tiduran di hotel, nikmati fasilitas hotelnya.. makasii ya mba intan.. staycation bakalan jdi list to do jg kalo besok2 udh berkeluarga..bahahaha kapan tapi ya?

    • intan rawit sapanti intan rawit sapanti

      Halooo Santiii, iyaaa kalau tujuannya wisata hotel ga usah kemana2, stay di hotelnya aja wkk. Tapi beda kalau cuma buat transit doang pilih hotelnya ga usah bagus2 kan mau ditinggal jalan-jalan,

      Santi bolak-balik Jogja mulu, kita kapan yaa bisa ke Kupang? haha, ngimpi dulu yess

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*