Skip to content →

Cerita Patah Hati

Kamu pernah patah hati?

Ehem…saya pernah. Saya yakin kalian juga pernah mengalaminya.

 

Cukuplah sekali saja ngerasain sakitnya patah hati, sakit yang belum ada obatnya di dunia ini. Rasanya gimana yaa kalau dideskripsikan…hidup jadi hitam putih abu-abu,  ga ada lagi warna-warni mejikuhibiniu. Semangat hidup  lenyap entah kemana, bawaannya sedih dan pengen nangis mulu. Iyaa dulu aku  sampai berbulan-bulan nangisnya, pokoknya kesenggol dikit or temen nyerempet dikit bikin kita baper, mewek.  Liat gang depan kos-kosannya, mewek, liat komik kesukaannya, mewek lagiii, lewatin tempat makan yang biasa ditongkrongin bareng dulu, meweeek lagi. Di parkiran liat plat motor A… langsung melow hadeeeeh parah banget, serapuh itu gaes. Setuju banget kalau ada yang bilang hatinya hancur berkeping-keping, entah bisa kembali utuh atau ga.

Ga kebayang kan yaa mukanya kekmana kalau kebanyakan nangis,  persis kayak habis ditonjokin, mata sembab, bengkak, bibir dower, ga karuan lah pokoknya.

Aku yang doyan makan dan bisa ngabisin nasi sebakul,  bisa-bisanya  ga doyan makan pas lagi patah hati coba, nasi satu sendok pun susah kali tertelan.  Hambar rasanya. Nasi pandang lauk rendang yang biasanya bikin aku ngiler dan nambah nasi dua kali rasanya kok jadi tawar, lidah rasanya pahit gaess. Minum es teller aja rasanya kok berubah kek air tajin, lahhh kok jadi tak berasa. Seringnya makan sambil bengong dan ga sadar ada yang netes, tau-tau es tellernya kok jadi asin? Wkwkk… lebay? iya separah itu emang.

Ngeri sekali ya patah hati, bisa-bisanya melumpuhkan semua syaraf dan indera-indera perasa, penciuman, dan menghempaskan semangat hidup. Lunglai, lemes, tak bertenaga, ga pengen  ngomong, ga pengen ketemu orang, maunya di kamar aj. Menerawang langit-langit kamar sambil meluk guling, eeeh tau-tau bantal udah basah aja. Jiaaah bukan karena ngiler kan yaak wkwkk

Jadi, butuh berapa lama untuk move on?

Ya tergantung dalamnya perasaan kali yaaa, mungkin rata-rata bisa lah 3 sampai 6 bulan. Ada yang parah sampai bertahun-tahun bahkan pada akhirnya memutuskan diri untuk menjalani hidup singelilah alias single lillahi ta’ala. Ada juga yang akhirnya move on dan mendapatkan pengganti yang lebih baik, yang akhirnya menyibukkan diri dengan pekerjaan atau berpetualang nyari pengalaman juga adaa. Yang kepikiran dan ujicoba mengakhiri hidup ya adaa jugaa…*duh jangan sampai ya gaesss

Btw kok tiba-tiba cerita patah hati?

Iyaaa soalnya kemarin baru dengerin curhatan anak-anak. Waduh ga nyangka ternyata dibalik sosok yang ceria ada cerita sedih dan beban berat yang harus ditanggung. Ada yang patah hati karena pasangannya berpaling ke yang lain trus ditinggalkan, ada juga yang dibatalin pertunangannya karena restu orang tua berubah, ada juga yang digantungin ga jelas *jemuran aja pasti diangkat gitu loh… masak statusnya SEBASTIAN (Sebatas Teman Tanpa Kepastian).

Jadii aku cuma mau kasih tau aja siiih, kalau patah hati itu wajaaar banget dan hampir semua orang pasti mengalami. Bedanya cuma kadar keparahan patah hatinya aja ya kaan, ada yang light, medium bahkan yang hard juga ada. Nah, persamaannya cuma satu gaes….

Luka itu akan sembuh seiring berjalannya WAKTU…

Seriusan! Cuma waktu yang akan menyembuhkan semuanya. Its okay kalau mau nangis berminggu-minggu, abisin aja stok air matamu. Its okay ga doyan makan, ga mau keluar kamar berhari-hari,. Fine! Tapiii ketika kamu merasa sudah selesai dengan dirimu. Kamu harus bangkit lagi gaes! Tegakkan badannmu, pandangi wajahmu dalam-dalam di cermin. Katakan pada dirimu sendiri “Oh, aku baik-baik saja!”, “Aku pasti bisa melewati ini”, “Oh aku cantik or aku ganteng”, “Aku berharga kok bukan barang buangan”, “Aku harus bahagia, aku ga akan mengizinkan orang lain menyakiti hatiku lagi”

Self affirmation 

Yup..you are what you think, you are what you say

Jadiii katakan hal yang baik-baik dan pikirkan yang baik-baik tentang kita yah, jangan terpuruk berlarut-larut, jangan berpikir kita ini tidak berharga makanya dicampakkan. Buat diri kita sendiri bahagia, jangan bergantung dengan orang lain. See? Jadi mandiri itu penting ya, ga cuma buat laki-laki tapi perempuan juga. Jangan berharap kamu akan dapat kebahagiaan dari orang lain, no..no..its a big no…

How to move on?

Nah, berhubung aku udah pengalaman jadi aku mau bagi-bagi tips yaah

  1. Pelajari dan lakukan hal-hal baru (Misal tadinya ga bisa berenang coba ikut les renang, les menyelam, belajar masak, belajar fotografi or lakukan yang sebelumnya kamu belum bisa, bisa belajar dari youtube juga kan zaman semakin canggih)
  2. Ikut komunitas  (Coba deh join komunitas yang sesuai minatmu, misal sukanya foto bisa cari komunitas foto di sekitarmu, or suka naik sepeda coba gabung sama teman-teman komunitas, intinya biar dapat circle teman yang baru gitu)
  3. Solo Traveling (Iyaa jalan-jalan sendirian ke suatu tempat, ya ga perlu jauh-jauh sih misal yang biasanya di Jogja bisa cobain pergi ke Solo sendirian. Percaya deh, pergi sendirian bisa bikin kita lebih banyak berdialog dengan diri sendiri dan ini termasuk self healing loh)
  4. Sibukkan diri dengan aktivitas (Nah, yang dulu cuma sibuk ngedate dan ngurusin pacar, cobalah cari kesibukan baru, yang masih mahasiswa bisa cari tempat magang, atau malah yang skripsinya belum kesentuh gara2 asik pacaran jadi bisa fokus nyelesain skripsi, ya kaan?)
  5. Pererat silaturahmi dengan keluarga (Sebenarnya ini yang paling penting yaaa, cobaa pas dulu masih sibuk pacaran pasti tiap menit ya setidaknya tiap hari ngobrol sama pacar kan yaaa, udah makan belum, lagi apa? sama siapa? Duh perhatiannya, nah coba apa kita melakukan hal yang sama ke ibu kita? ke bapak kita? Nah, momen bagus yaa, patah hati harusnya buat kita lebih memperhatikan keluarga kita. Coba sering-sering telp nanyain kabar, ortu lagi ngapain, adek kakak lagi sibuk apa, sepupu-sepupu gimana kabarnya, tuh kannn banyak listnya belum budhe, bulek, om, pakdhe 😛
  6. Menantang diri sendiri (Prinsip yang selalu aku pegang “HOW FAR CAN I GO?” atau sebenarnya seberapa jauh sih kemampuan saya? Karena saya orangnya suka tantangan maka saya sering menantang diri sendiri, eh si itu aja bisa masak saya ga bisa? Misalnya pengen dapat beasiswa, atau ikut kompetisi tertentu. Disitu saya pasti melecut diri sendiri dengan belajar keras, bekerja lebih keras dan berdoa lebih kencang dari biasanya.
  7. Menulis ( Hmmm udah deh apalagi yang jurusan sastra, patah hati bisa lhooo jadi royalti. Coba deh tuangkan semua kesedihan, kekesalan dan segala emosi-emosi negatif di atas kertas. Bisa jadi tu berlembar-lembar puisi, cerpen atau bahkan bisa jadi novel. Wah asik kan kalau begini. Setidaknya bisa lah nulis di blog yaaa biar tersalurkan dan jadi plong)
  8. Memantaskan diri (Tips terakhir nih dari saya, yaa jpengennya dapat jodoh yang baik kan yaah makanya kita juga harus jadi baik dulu nih. Pokoknya perbaiki diri dulu dari segala aspek ya, terutama dari segi keimanan dan ibadah. Merawat diri boleh juga, penting juga untuk mempersiapkan diri dari segi finansial dan ilmu-ilmu lain. Jadi nanti pas waktunya untuk berumahtangga kita udah siap)

Hmmm kayaknya segitu dulu sih tips move on patah hati dari saya, trust me it works!

Ada lagi yang mau nambahin tipsnya?

 

Published in CurhatsCurhits My thought

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*