Skip to content →

Bahwa Memasak adalah Lifeskill bukan Gender based Skill

Baru-baru ini saya sedang keranjingan menonton video-video memasak di TikTok, wait apa? TikTok? Iyesss you heard it right! Hahaha, dulu TikTok yang begitu dihinadina sekarang malah dipuja-puja. Begitulah hidup, adakalanya di bawah ada saatnya pula di atas.

Back to video TikTok yah, nah kemarin tau-tau nongol videonya om-om or bapak-bapak lah ya *ganteng loh mayan! Nah di videonya ituuu dia tu masak aneka masakan jadul misal dari jantung pisang, lompong, buah nangka, mangga muda disambel makan pake nasi, masak oseng bunga pepaya, dll. Aku yang woww amazed sekali sama beliau. Lihat bagaimana beliau memilih bumbu-bumbu untuk setiap masakan, kalau gulai-gulai dan pakai ikan beliau pakai ketumbar dan kunyit, masak lodeh atau yang berkuah santan bumbunya beda lagi. Wow! Saya aja ga bisa bedain loh, bahan masakan apa masaknya kudu pakai bumbu yang mana. Pukul rata aja mah kalau saya.

Iya saya tau memang ga semua laki-laki tu patriarki dan menyerahkan urusan dapur kepada perempuan. Nyatanya ada kok yang mau berbagi beban pekerjaan rumah tangga dengan pasangannya. Contohnya suami saya sendiri, hehehe. Alhamdulillah urusan pekerjaan rumah tangga dia mau bantu cuci baju, terkadang masak kalau saya lagi capek, dan sering menyuapi anak-anak kalau saya yang memasak. Walaupun dia orangnya berantakan dan jarang mau bersih-bersih or rapiin rumah, tapiii saya udah merasa sangat bersyukur dia mau melakukan apa yang dia bisa untuk membantu pekerjaan rumah. Meskipun di rumah sudah ada budhe rewang yang bantu bersih-bersih dan setrika, it helps a lot! Nah gitu dong bapack-bapack, kalau ga mau bantuin bisa lah bayar orang untuk bantuin istrimu. Ini baru bapack-bapack millenial.

Nah yang jadi highlight saya adalah ternyata di luar sana masih ada lho bapack-bapack yang keren bisa masak enak, mau cuci piring, mau susah-susah iris bawang merah, ngulek bumbu, bersihin kotoran ikan, menggosok pantat wajang yang gosong, bersihin usus ayam, beuuuh auto meningkat aura kegantengannya. Setuju?

Gini khan romantis jadinya yess 🙂

Tapi ya ga banyak juga di luar sana, suami-suami yang ga mau bantuin istrinya *atau dia ga paham kali ya kalau kerjaan rumah tu bikin capek, apa karena gengsinya setinggi tiang jemuran, udahlah ga mau bantu ga mau cariin rewang lagi maunya dilayanin. Hadehh pak, mbok ya pengertian dikit gitu lho kalau emang duit mepet yawes kerjain bersama kerjaan rumahnya. Tiap hari butuh makan, butuh baju bersih juga to, hayuuklah sama-sama kerja bareng. Yaah tapi apa daya saya, ga berhak ngatur-ngatur suami orang. Urusan ke saya apa juga? Hahhaha…

Kira-kira apa yang bisa saya lakukan ya?

Nah, di benak saya kemudian terlintas sebuah ide untuk memutus rantai patriarki dari keluarga kecil saya. Yap saya punya seorang anak laki-laki. Dari awal saya akan mengajarkan padanya lifeskill atau keterampilan hidup yang wajib dimiliki dan saya yakin akan bermanfaat di kemudian hari. Salah satunya tentu saja MEMASAK!

Ya mulai dari awal aja dulu sih, misal saya minta dia untuk bantu kupas bawang, potong-potong timun, mencuci kentang, memotong tempe atau tahu. Walaupun hasilnya pasti amburadul, mencong-mencong ga rapi dan jadi berantakan. Its totally fine! Ajak tiap hari melakukan hal yang kecil, misal kalau dia belum mau cuci piring, minta dia untuk merapikan piring yang sudah dicuci untuk diletakkan di lemari piring. Sorenya minta dia untuk menyapu halaman, atau mengepel lantai yang kotor kena ompol adeknya. Besoknya minta tolong untuk bantu angkat jemuran, dan lain-lain. Banyak sekali hal-hal kecil yang bisa kita mulai untuk mengajarkan lifeskill ini. Jadiii besok ketika dia besar, pergi merantau, setidaknya dia bisa mengurus dirinya sendiri. Bisa bersih-bersih, bisa memasak dan bisa melakukan pekerjaan rumah tangga lain.

Berhubung perkara bermain api ini masih riskan juga untuk anak-anak, maka saya sediakan kompor satu tungku yang pakai gas botolan yang biasa dibawa naik gunung itu loh. Nah ini saya buatkan kurikulumnya, saya buat 12 challenges yang harus dipenuhi oleh anak saya *fyi dia udah mau naik kelas 4SD sekarang.

Cooking Challenges for Uways

  1. Memasak Telor (Btw ini pernah dicoba dan susah gaaaaes, dia takut-takut gitu mau mecahin telurnya, udah berapa kali dan masih takut juga. Akhirnya saya yang mecahin dan dia baru kocok telur untuk buat telor dadar) Sooo challenge 1 belum lulus ya karena belum bisa mecahin telur, wkkk.
  2. Bikin Susu atau minuman sendiri (Nah, ini baru-baru aja dia bisa bikin sendiri, buat teh hangat sendiri udah bisa, buat susunya sendiri udah bisa, kemarin dia udah bisa bikin thai tea pakai es! Hahaha, sip berkurang satu pekerjaan Mamak.
  3. Mengembalikan piring selesai makan dan mencuci piring kotor sekalian (Setidaknya ajarkan nilai bertanggungjawab untuk mencuci piringnya sendiri)
  4. Membuat Nasi Goreng
  5. Merebus telur
  6. Menggoreng sosis
  7. Membuat sandwich
  8. Mencuci sayur
  9. Membuat kari ayam
  10. Oseng Sayur

Kayaknya cukup 10 challenges ini aja dulu deh, nanti saya update lagi yah perkembangannya. Mudah-mudahan dia mau dan lulus di tiap challenge, harapan dan target sih lulus SD udah bisa masak sendiri. Hahahhaa, terlalu berkhayal saya sepertinya yaa…tapi apa salahnya dicoba?

Yuuk semangat putus rantai patriarki mulai dari diri sendiri, keluarga kita sendiri.

Semangat!

Basic Chinese Berburu Diskon broken heart butik kain jogja Cantya Hotel Jogja Ciwidey di Hartono Mall Dosen tamu Bahasa Indonesia Family Picnic in Jogja Family trip Fun&Fit Trampolin Park Guangxi University for Nationalities Hartono Mall Hotel Berbintang Islamic Center UAD Jalan-Jalan Jogja KAI Kampus 4 UAD Kampus baru UAD Kawah Putih keluarga Kereta Api Malabar Liburan di Jogja Mandarin masjid kampus UGM Pantai Siung patah hati Pengucapan mandarin dasar photoshoot Quality time review hotel Self Reflection Curhats Problematika Emak-emak Sepetak surga yang hilang social media detox Staycation Tips Ampuh Tips Anti Boros tips move on Train to Bandung Universitas Ahmad Dahlan Wisata Bandung

Published in Uncategorized

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*